Uncategorized

Adat dan Kebiasaan Orang Betawi Dalam Kehidupan Sehari-hari

kebiasaan orang betawi

Sebagai kota pelabuhan Batawi/ Jakarta di datengin orang dari segala suku, bangsa dan agama. Tentu aja setiep suku, bangsa dan agama punya kebiasaan yang beda-beda. Maka dari itu adat dan kebiasaan orang Betawi banyak dipengaruhin ama adat dan kebiasaan suku dan bangsa laen.

kebiasaan orang betawi
Gambar Ondel-ondel Khas Betawi | via monclermore.com

Kehidupan Sosial

Yang paling ketara dari orang betawi adalah cara ngomong yang ceplas-ceplos ama suara yang nyaring. Dialek betawi kota ama betawi pinggir rada sedikit beda terutama pada pengucapan kata yang berakhiran a, secara umum gak ada bedanya.

Dalam masyarakat betawi gak ada tingkatan kedudukan strata seperti kaum priyayi, gak ada gelar seperti Raden di daerah sunda, Raden Mas di Jawa atau Daeng di Buhttps://monclermore.com/kebiasaan-orang-betawi/gis. Makanya gak ada tata bahasa yang berbeda buat ngomong ama orang, ngomong ama tuan ato ama pembantu sama bae, hal ini mungkin karena di betawi gak pernah ada kerajaan.

Kehidupan sosial masyarakat Betawi sangat kentel ama warna agama dari dulu ampe sekarang. Orang-orang tua biasa ngumpul di masjid atawa langgar, dulu kalu abis sholat pada kongko dulu di masjid atawa di langgar kagak langsung pulang. Di setiep lingkungan (RT) pasti ada pengajian malam jum’at bapak-bapak sekalian kumpulan (arisan).

Kalu majlis ta’lim ibu-ibu biasanya jum’at pagi. Buat masyarakat Betawi Langgar (Musholla) merupakan tempat pusat kegiatan, makanya di setiep lingkungan (RT) pasti ada langgar (musholla), karena langgar (musholla) bukan sekedar tempat sholat ama ngaji doang. Dalam mendidik anak, pendidikan yang diutamain adalah pendidikan agama, terutama ngaji (baca Al Qur’an). Anak-anak disekolahin di dua sekolah sekaligus , pagi disekolah umum (SD) sorenya sekolah agama (Madrasah Ibtidaiyah). Orang tua ngerasa malu kalu anaknya kagak bisa ngaji.

Dulu (sebelon) banyak siaran tivi ama jeprahnya hape, sebelon magrib anak-anak udah di gebah di suruh ke langgar supaya bisa sholat jama’ah magrib terus  dilanjutin belajar ngaji lekar sampe isya, baru dah pulang malahan ada bocah yang ampe ngendong di langgar.

Sekarang gara-gara tivi ama hape yang udah jeprah udah jarang ada bocah di langgar. Cita-cita paling tinggi orang Betawi adalah bisa menunaikan ibadah haji. Mengkanya banyak yang ngukur latar atawa galengan buat naik haji, buat orang betawi tempo dulu biar kata rumah pada bonggang, biar kata rumah di bakar kagak ada abunya, yang penting bisa naek haji.

Selaen kentel ama urusan agama, orang Betawi juga doyan ama ilmu beladiri terutama Pencak Silat. Biasanya ngaji ama silat jadi satu paket, udah rapih ngaji di terusin belajar silat, guru ngaji juga guru silat. Ada juga sih yang belajar ngajinya ama silat misah. Ada beberapa aliran silat Betawi yang ampe sekarang masih lestari, al : CingkrikJalan enemGombel dll. ( nti kita bahas atu-atu ya…)

Bahasa

Kayaknya akar Bahasa Betawi adalah Bahasa Melayu, karena betawi adalah tempat para pendatang lantas berbagai unsur bahasa masuk menjadi Bahasa sehari-hari orang betawi.

Bahasa Arab dan Cina adalah adalah unsur dari luar yang banyak diserep dalam Bahasa Betawi sedangkan dari Sunda dan Jawa adalah unsur dari dalam. Unsur Arab dan Cina banyak diserap karena memang kedua etnis ini adalah yang paling banyak datang sebagai pedagang dan sebagian menetap.

Bahasa Arab banyak diserap karena dua hal, pertama Bahasa Arab sebagai Bahasa agama, karena mayoritas orang betawi adalah Muslim maka jadi gampang nyerep. Kedua, orang Arab yang datang sebagian besar adalah pedagang, dari interaksi antara pedagang dan pembeli maka terjadi akulturasi Bahasa juga budaya. Sedangkan Cina, terasa pengaruhnya dalam hal perniagaan.

Pengaruh Bahasa Sunda cukup kuat, ini karena secara geografis orang sunda yang paling deket amaorang betawi, jadi kagak aneh kalo banyak Bahasa sunda yang diserep ama orang betawi. Terus pegimana ama pengaruh Bahasa Jawa yang ada dalem Bahasa Betawi ?… Begini, waktu Batavia di dudukin ama kompeni, Sultan Agung (Raja Mataram Islam) pernah mengerahkan bala prajuritnya buat ngerebut Batavia.

Zaman itu alat tranportasi maupun logistik sebagi penunjang prajurit belonsecanggih sekarang. Buat nyampe betawi prajurit Mataram butuh waktu bebulan-bulan mungkin taunan. Buat ngedukung logistic gak mungkin prajurit Mataran pada mikul beras ato ngandut cabe ama bawang, maka di buatlah sawah buat nanem padi yang hasilnya buat logistic prajurit, sawah ini di bikin di daerah Kerawang.

Selanjutnya, prajurit di sebar mengepung Batavia dari segala penjuru, Bekasi, Depok dan Tangerang. Coba dah perhatiin Bahasa orang Bekasi (Cikarang, Tambun, Pondok Gede), Depok, Tangerang (Ciputat, Serpong dsk) banyak kemiripannya terutama unsur serapan dari bahasa Jawa. Begitu kalimah ceritanya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *