Uncategorized

Seperti Inilah Adat Kebiasaan Orang Betawi

kebiasaan orang betawi

Sebagai kota pelabuhan Betawi atau Jakarta di datengin orang dari semua suku, bangsa dan agama. Tentu aja setiap suku, bangsa dan agama punya tradisi yang beda-beda. Maka dari itu adat dan tradisi orang Betawi banyak dipengaruhi sama adat dan tradisi suku dan bangsa lain.

Kehidupan Sosial

Kebiasaan orang betawi yang sangat kelihatan ialah metode ngomongnya yang ceplas-ceplos sama suara yang nyaring. Aksen betawi kota ama betawi pinggir rada sedikit beda khususnya pada pengucapan kata yang berakhiran a, secara biasa gak ada bedanya.

Dalam masyarakat betawi gak ada tingkatan kedudukan strata seperti kaum priyayi, gak ada gelar seperti Raden di tempat sunda, Raden Mas di Jawa atau Daeng di Bugis. Makanya gak ada tata bahasa yang berbeda buat ngomong ama orang, ngomong sama tuan atau sama asisten sama aje, hal ini dikarenakan di betawi gak pernah ada kerajaan.

Kehidupan sosial masyarakat Betawi betul-betul kentel sama warna agama dari dahulu sampai sekarang. Orang-orang tua biasa ngumpul di masjid atau langgar, dahulu kalau abis shalat pada kongko dahulu di masjid atau di langgar tidak langsung pulang. Di setiap lingkungan (RT) pasti ada pengajian malam jum’at bapak-bapak sekalian kumpulan (arisan).

Kalu majlis ta’lim ibu-ibu biasanya jum’at pagi. Buat masyarakat Betawi Langgar (Musholla) merupakan tempat sentra kesibukan, makanya di setiap lingkungan (RT) pasti ada langgar (musholla), sebab langgar (musholla) bukan sekedar tempat shalat ama ngaji doang. Dalam mengajar anak, pengajaran yang diutamain merupakan pengajaran agama, khususnya mengaji (baca Al Qur’an).

Hati-anak disekolahin di dua sekolah sekalian , pagi disekolah biasa (SD) sorenya sekolah agama (Madrasah Ibtidaiyah). Orang tua ngerasa malu kalu anaknya kagak bisa ngaji. Dulu sebelum banyak siaran televisi sama adanya hp seperti skarang ini, sebelum magrib anak-anak udah di gebah di suruh ke langgar agar bisa shalat jama’ah magrib terus dilanjutin belajar ngaji sampe isya, baru dah pulang malahan ada bocah yang sampai ngendong di langgar. Kini gara-gara televisi dan hp yang udah banyak udah jarang ada anak-anak di langgar.

Cita-cita paling tinggi orang Betawi merupakan bisa menunaikan ibadah haji. Makannya banyak yang ngukur latar atau galengan buat naik haji, buat orang betawi tempo dahulu ” biar kata rumah pada bonggang, biar kata rumah di bakar kagak ada abunya, yang penting bisa naek haji.”

Selaen kental dengan urusan agama, orang Betawi juga suka dengan ilmu beladiri khususnya Pencak Silat. Umumnya ngaji ama silat jadi satu paket, udah rapih ngaji di teruskan belajar silat, guru ngaji juga guru silat. Ada juga sih yang belajar ngajinya ama silat misah. Ada sebagian aliran silat Betawi yang ampe sekarang masih lestari, al : Cingkrik, Jalan enem, Gombel dan lain-lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *