Cerita Menarik Revolusi Perancis

Cerita Menarik Revolusi Perancis

Revolusi Prancis, juga dikenal sebagai Revolusi 1789, gerakan revolusioner yang mengguncang Prancis antara tahun 1787 dan 1799 dan mencapai klimaks pertamanya di sana pada tahun 1789—oleh karena itu istilah konvensional “Revolusi 1789,” yang menunjukkan berakhirnya rezim kuno di Prancis dan berfungsi sebagai tambahan untuk membedakan peristiwa itu dari revolusi Prancis tahun 1830 dan 1848.

Asal-usul Revolusi

Cerita Menarik Revolusi Perancis

Revolusi Prancis memiliki sebab-sebab standar yang umum bagi semua revolusi Barat pada akhir abad ke-18 dan alasan-alasan unik yang menunjukkan mengapa revolusi ini sejauh ini merupakan yang paling kejam dan paling signifikan secara universal dari revolusi-revolusi ini. alasan utama dari keseluruhan menjadi struktur sosial Barat. Rezim feodal melemah selangkah demi selangkah dan telah menghilang di elemen-elemen Eropa. Elit rakyat jelata yang semakin makmur dan sengsara—pedagang, pabrikan, dan profesional, yang biasa dikenal sebagai borjuasi—mendambakan listrik politik di lokasi-lokasi internasional di mana mereka belum memilikinya.

Kaum tani, banyak dari mereka yang memiliki tanah, telah mencapai gaya hidup dan pendidikan yang lebih maju dan ingin menghilangkan sisa-sisa feodalisme terakhir dengan tujuan untuk mengumpulkan seluruh hak pemilik tanah dan bebas untuk meningkatkan kepemilikan mereka. Selanjutnya, dari sekitar tahun 1730, persyaratan tempat tinggal yang lebih baik telah menurunkan angka kematian di antara orang dewasa secara substansial.

Ini, bersama dengan elemen lain, telah menyebabkan ledakan populasi Eropa yang belum pernah terjadi sebelumnya selama berabad-abad: meningkat dua kali lipat antara tahun 1715 dan 1800. Untuk Prancis, yang dengan 26 juta penduduk pada tahun 1789 berubah menjadi negara bagian berpenduduk tertinggi di Eropa, masalahnya menjadi paling akut.

Populasi yang lebih besar menciptakan lebih banyak permintaan untuk makanan dan barang klien. penemuan tambang emas baru-baru ini di Brasil telah menyebabkan kenaikan tarif yang lebih disukai di beberapa tahap di Barat dari sekitar tahun 1730, yang menunjukkan situasi moneter yang makmur. Dari sekitar tahun 1770, mode ini mengendur, dan krisis ekonomi, alarm yang menakutkan dan bahkan pemberontakan, menjadi sering terjadi.

Argumen untuk reformasi sosial mulai diajukan. Para filosof—para intelektual yang tulisan-tulisannya mendorong argumen-argumen itu—pastinya diilhami dengan bantuan para ahli teori abad ke-17 seperti René Descartes, Benedict de Spinoza dan John Locke, namun mereka sampai pada kesimpulan yang sangat luar biasa tentang topik-topik politik, sosial, dan ekonomi. Sebuah revolusi tampaknya perlu untuk menerapkan pemikiran Montesquieu, Voltaire, atau Jean-Jacques Rousseau. Pencerahan ini menjadi menyebar sebagian besar pelatihan berpengetahuan dengan bantuan berbagai “masyarakat konsep” yang telah didirikan pada saat itu: akomodasi masonik, masyarakat pertanian, dan ruang baca.

Namun, jauh tidak pasti apakah revolusi akan datang tanpa kehadiran tambahan bencana politik. dihadapkan dengan pengeluaran besar yang ditimbulkan oleh perang abad ke-18, para penguasa Eropa berusaha untuk meningkatkan uang melalui pajak para bangsawan yang bermain judi bola sbobet dan pendeta, yang di sebagian besar lokasi internasional sampai sekarang telah dikecualikan, Untuk membenarkan hal ini, para penguasa juga menggunakan argumen pemikir maju dengan mengadopsi fungsi “lalim tercerahkan.” Ini memicu tanggapan selama Eropa dari badan-badan istimewa, diet.

Dan perkebunan di Amerika Utara reaksi ini menyebabkan Revolusi yang dicabut, yang dimulai dengan penolakan untuk membayar pajak yang dikenakan oleh raja Inggris yang luar biasa. Para raja mencoba untuk mencegah reaksi aristokrasi ini, dan setiap penguasa dan kelas-kelas istimewa mencari sekutu beberapa borjuis non-istimewa dan kaum tani.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Post

Hal Unik Negara PerancisHal Unik Negara Perancis

Fakta budaya yang menyenangkan tentang Prancis 1. Liberte, Egalite, Fraternite adalah motto nasional Moto nasional negara itu Liberte, Egalite, Franernite (“Kebebasan, Kesetaraan, dan Persaudaraan”) berakar pada Revolusi Prancis, tetapi tidak